Surat untuk Gayus

Apa kabarmu hari ini Yus? kok lama gak ngeblog sih (Lho memang gayus punya blog? ..red). Kamu pasti capek ya akhir-akhir ini, karena setiap hari dikejar-kejar wartawan. Ya walupun capek kan mosok gak sempat sih kirim-kirim SMS atau miskol gitu, atau pulsamu sudah habis? mbok bilang…

Yus, sebelumnya aku minta maaf ya, kalau aku manggil kamu njangkar. Habis kamu masih muda sih. Seandainya kamu sekolah di SMA 1 Dusun Tengah, pasti kamu jadi muridku. Kamu khan lulus SMA tahun 1997, sedangkan tahun 1991 aku sudah jadi guru,jadi nggak papa khan njangkar, supaya kelihatan akrab gitu.

Oh ya Yus, kamu sudah punya lagu “Andai Aku Jadi Gayus” apa belum? Kalau belum punya bisa donlot di sini. atau diSINI. Setelah didonlot nanti kau masukkan ke hapemu, lumayan bisa untuk jogedan di kamar, asyik kan? walaupun syair lagunya gak begitu bagus tapi kalau sekedar untuk ngguya-ngguyu ya lumayan. Tapi kamu jangan ngguya-ngguyu teruskalau ndengarkan lagu itu, nanti teman-temanmu malah heran.

Yus, kamu kok banyak disebut media sebagai pengemplang pajak tu maksudnya gimana to?. Padahal yang namanya KEMPLANG itu adalah nama makanan di Ngawi. Makanan itu terbuat dari ketan yang diolah lalu digoreng dan dikasih tepung gula. Sekarang saya di kalimantan tengah, gak pernah makan kemplang lagi, jadi kangen aku sama Ngawi. Lho kok malah cerita kemplang to aku.

Wis gini ae Yus, kalau nanti kamu bisa keluar lagi kayak kemarin-kemarin,ganti jalan-jalannya ke kalimantan ya. JAngan lupa SMS aku kalau ke kalimantan, wis to kamu nanti tak ajarin bikin blog.

Lho Yus, jebul sudah malam to, sudah dulu ya. Empat kali empat ada enambelas (Halah… guru yo mesi wae bisa, kalau cuma empat kali empat……)

30 thoughts on “Surat untuk Gayus

  1. Gayus,kau sungguh terkenal dari pelosok kota sampe pedalaman desa,q bangga padamu.tapi maaf q kan menghapus jejakmu.. Ohohoho…ngomong2 akhir2 ini gayus lebh terkenal lo dari pada pak SBY.ya kan?

  2. AWW….mas sampeyan ki kok yo lucuuuu , gayus ra ngerti ro omonganmu , wong dekne du wong Jowo ki, wis ra popo yang penting awake dewe jo melu-melu dadi pengemplang duwit negoro ,opo maneh duwit rakyat….ndak dosa nek mati masuk neroko…. tenannnnnn ki ngendikane bu guru agamaku lho…..sayang zaman saiki wis jarang ki aku krungu tembung iki…. dek jih cilik saben wong sepuh , guru umum ,konco -konco podo ngelingake supoyo yen ing ndonyo iki mung sak dremo ngombeeee jarene, ning saiki kabeh wong koyoe kok podo ewdi yen ngomongke mati yo mas…. jane sing salah ki sopo .

  3. halah….gara-gara Gayus, aku jadi di singgung-singgung karena penggalan namanya nyeret-nyeret aku. jadi nambah tuh dosamu Gayus…! cepet-cepet ke akherat ya Gayus, mudah-mudahan masih bisa jalan-jalan ke blog-blog dan ngasih komen melalui bb di akherat.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s